Ali

Senin malem, selasa dini hari, gw ga bisa tidur.. maklum, jam tidur udah lama berubah. Karena ga ada kerjaan, gw iseng nonton TV, dan mentok di Channel R***, soale ada film Ali yang dimainkan oleh Will Smith.

Film ini menceritakan kisah hidup Muhammad Ali, mulai dari sebelum dia masuk Islam, dan dikenal dengan nama Cassius Clay. Di film ini ditunjukkan kekagumannya kepada Malcom X, kesedihannya ketika Malcolm X terbunuh.

Kelihaian Will Smith membawakan karakter Ali, membuat karakter Ali terlihat sangat kuat. Terlihat ketika gelar juaranya dicabut karena ia menolak mengikuti wajib militer untuk perang di vietnam, perjuangannya untuk memperoleh kembali izin bertandingnya, kegigihannya, keras kepalanya dia. Satu lagi hal yang menarik adalah persahabatannya yang aneh dengan penyiar ternama ABC channel, Harvey Cossel (kalau ga salah ini namanya). Di televisi, mereka seakan bermusuhan, tetapi di luar, mereka adalah sahabat karib. Humor-humor Ali yang sarkastis dibawakan dengan baik oleh Smith.

Tak lupa, Smith tidak melupakan ritual berdoa Ali sebelum memulai pertandingan, footstep yang lincah menyerupaisebuah tarian. Tapi sayang, pertandingannya tidak terlalu diekspos, wajar sih, karena ini bukan film action seperti Rocky Bilboa.

Ending film ini adalah ketika Ali merebut kembali gelar juara dunia kelas berat yang sebelumnya dicabut oleh federasi tinju dengan mengalahkan George Foreman. Sebuah film yang bagus untuk ditonton.

KEMBALI KE RUTINITAS

Sudah saatnya kembali ke kehidupan rutinmu…

Sudahkah kau siap?

sudahkah kau siap menghadapi ujian yang menanti di hadapanmu?

Atau kau akan mengulangi kegagalan sebelumnya???

Ayo semangat, jadikan semester ini lebih baik….

Hidup terlalu indah untuk disia-siakan sobat..

Lupakan kesedihan, lupakan duka

Hapus air matamu, dan tersenyumlah pada mentari pagi….

kau punya banyak orang-orang yang mencintaimu

Ke Jakarta, Ngapain????

Selasa lalu, 161007, gw maen k jkt, tempat temen gw..

Ada beberapa kejadian yang gw rasa menarik untuk diceritain…

1. gw turun di UKI cawang, ningguin temen gw jemput, maklum, gw buta banget ama jakarta. Nah, selama gw nunggu (1.5 jam) di sana, gw duduk di sebelah sepasang anak manusia yang sedang bercengkerama, pake bahasa minang pula. Trus satu hal yang gw inget banget dari kata-kata si cewek. “Bang, kalo boleh jujur ya, dari leher kebawah gw masih perawan, tapi dari leher ke atas, terserah deh mau diapain” (ini udah gw translate dari bahasa aslinya). Dan parahnya, si cewek ngomong dengan nada bangga gitu.. Dasar anak muda…

2. Nah, temen gw datang ngejemput tuh, dia dianterin ama cowoknya pake motor. Eh, si cowoknya ngeliatin gw dengan muka cemburu gitu. Yang bener aja mas, masa cemburu ama temen deket pacar loe sih?

3. Selama gw di rumah temen gw, adiknya ga pernah sekalipun keluar dari kamar. Mungkin malu kali ya, soale dulu pernah digodain ama kakak2nya, dijodoh2in ama gw gitu.. Hahahahahahaha…

4. Nah, ketika gw mo balik ke Jakarta, kan naik bus di Cawang lagi tuh, di angkot ada cewek yang lagaknya nyebelin banget, sok banget, belagu pisan lah gayanya. Dari awal ampe turun angkot dianya nyerocos terus ama temennya. Gw yang ngedenger aja ampe kesel setengah mampus. “Ampun mbak, jangan sok gitu deh, pake ngomongin kampungan segala, sok kaya loe. Ga cocok loe naik angkot, naik taksi aja sana”

5. Di angkot ke kalapa, kali ini yang naik sepasang “Gay”. Ampun dah, terlihat mesra sekali. Jadi pengen muntah…. Ga tahu kenapa, geli aja ngeliat mereka.

 

Mudah2an ini ga terulang lagi lah di lain hari. Ga kuat gw…

—–Ruang Hati—–

Tadi malam aku melihat-lihat ruang di hatiku…

Satu ruangan yang sangat mewah, luas, dan berkilau..

hei, isinya keluargaku

Lalu ada ruangan lain yang cukup besar, nyaman, dan sejuk penuh keceriaan

aku melongokkan kepalaku ke dalam,

dan kulihat sahabat-sahabatku, orang-orang terdekat dalam hidupku sedang asyik bercengkerama

di pojokan, sebuah kamar yang kecil, berwarna biru terang

disana ada orang-orang yang pernah singgah dalam cerita cintaku..

di tengah-tengah, ada sebuah lubang yang sangat dalam…

berisi cerita-cerita hidup dari sahabat-sahabatku

cerita mereka kumasukkan ke sumur itu,

biar aku tak menyebarkannya ke yang lain

Tapi ruangan apa itu?

di satu sudut, tersembunyi, terpencil dari ruangan yang lain

ah, ruangan yang berisi kepedihan, luka

tertutup rapat, tak pernah terbuka untuk siapapun

tersimpan rapat di sudut kelam

terbuka hanya di kala sendiri..

Aku adalah Laki-laki Bodoh

Aku adalah laki-laki bodoh yang mencintai hujan.

Karena hujan membasuh semua luka

menyimpan tangis dalam derasnya hujan

Aku adalah lelaki bodoh yang membenci cerahnya matahari

karena matahari membuatku harus memakai topeng ini lagi

menutupi semua luka

Aku adalah lelaki bodoh yang senang berjalan di bawah hujan

merasakan setiap tetes membasahi setiap jengkal luka

Aku adalah lelaki bodoh yang tertawa di kala hujan

Baju Baru….

    Akhirnya beli baju baru juga. Bukan apa-apa, tapi g mungkin kan sholat Id ama kaos doang. Lagian celana untuk dipake ke kampus cuma tinggal 2…

         Setelah berhasil ngebujuk N’ Dini untuk nemenin nyari baju, langsung nyesel nyari baju sekarang. Rame banget, trus banyak hal yang ngerusak puasa.. Berat men, siang itu…. Harus sering-sering  istighfar.

           Itu yang bikin gw paling males disuruh belanja.  Males muter2, nawar2, sempit2an di pasar…. Bikin dongkol kali….

           Minta beliin aja deh ama orang lain, heheheheheheheheh

😀