Kenapa Mesti Peduli??

Kadang gw ngerasa, kenapa mesti peduli dengan orang yang sama sekali ga peduli ama gw. Dan kenapa gw mesti memposisikan diri sebagai sobatnya, sedangkan dia sama sekali ga nganggap gw apa-apa. I’m nothing to her. Kadang kala gw capek klw ada yang cerita ttg dirinya ke gw. Mempermasalahkan pilihannya, tangisannya, “Sahabat” yang nyakitin dia. Argh…..

Serius, udah mulai sebel gw. Dulu kita masih suka saling cerita hingga jam 1 pagi. Gw masih ga sungkan untuk nelpon dia pagi-pagi buta, karena gw lagi bosen n ga bisa tidur. Menemani dia kemana aja, gw lakonin dah. Gw bersedia ngejauhin kecengin gw, karena dia yang minta. Kurang apalagi coba?

Tapi tiba-tiba dia mulai ngejauh entah kenapa. Ga tahu gw salah apa. Atau emang gw aja yang terlalu tinggi memposisikan diri gw. Menganggap gw adalah “Sahabat Terbaiknya”. Hah…… Yah, mungkin gw bukan sobat yang baik, psti kayaknya, bukan mungkin lagi. Tpi gw selalu berusaha menjadi pendengar yang baik, menjaga rahasia, dan kalau memungkinkan, memberikan saran terbaik.

Entahlah, sakit hati gw. Dia udah disakitin kayak gitu, masih juga….. Argh…. Mana si “Sahabat”nya itu sama sekali ga bisa ngertiin perasaan orang.

“Eh, buka mata loe dong. Loe itu punya banyak orang yang sayang ama loe, Tendang aja “Sahabat” loe yang ga tahu diri itu jauh2 dari pikiran loe. Daripada loe nyakitin diri loe sendiri. Sadar dong….”

Kenapa gw yang jadinya makan hati ya…..???

4 thoughts on “Kenapa Mesti Peduli??

  1. daku juga ga tau kenapa harus.

    Tapi seringkali daku juga ingin sekali peduli pada-‘nya’.
    Pengen bisa bantu semua problem ‘nya’ yang kayaknya segunung.

    Tapi klo emang ‘dia’ nya yang ga mau, what else can I do ?

  2. kakakku syg…..sabar ya kak…

    terkadang menjauh bentar dar seseorang ada bagusnya untuk kedua belah pihak…

    tenang aja..jgn khawatir..aku adkmu..adlknya..msh d sampngnya sampa saat ini dan slalu ngingetin dia kok,,,ok???

  3. wew, sama nih.

    tapi kadang, menghilang sesaat adalah obat mujarab buat bikin seseorang tau arti dari keberadaan kita untuk dia. itu pun kalo dia masih peka dengan perasaannya sendiri.

    hehehe sabar ya jack ^^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s