Padang-Jambi-Jakarta-Bandung

Kalau misalnya loe nanya “Apa sih maksudnya ini?”, ya ini rute perjalanan gw ke Bandung. “Kenapa ga langsung Padang-Jakarta-Bandung?” Soalnya tiket Padang-Jakarta sekitar satu koma sekian jutaan, sedangkan Jambi-Jakarta gw dapetin 579 ribu, lalu Padang-Jambi tiket busnya 120 ribu. Jauh lebih murah kan? Lagian pengen ngerasain perjalanan yang beda.

Perjalanan dari rumah gw di Indarung dimulai Sabtu (11/10/08)ke Smansa. Gw janji mo ngeliat anak2 Paski Smansa latihan hari ini. setelah itu siangnya gw ke Unes (Universitas Ekasakti) janjian ama kak Wati. Baru sorenya, setelah sebelumnya gw ke tempat kk gw di Purus, berangkat ke Pool Jatra (Jambi Transport) di daerah Lolong.

Jamb 17.30, di lepas dengan hujan gerimis, dimulailah perjalanan ke Jambi. Sebenarnya perjalanan ke Jambi ga ada hal spesial yang terjadi. Kecuali fakta kalau Ihsan ga jadi ngejemput gw di Pool jatra ga mempengaruhi perjalanan.

Nah, ketika udah nyampe di jambi baru timbul permasalahan. Gw nyampe di sana jam 6 pagi, dan pesawat gw berangkatnya jam 4 sore. Ngapain aja gw selama itu??. Setelah ngobrol dengan beberapa orang di sana, gw memutuskan tidur sejenak (4 jam??) di Mushalla deket situ.

Jam 11, karena perut sudah keroncongan, nyari makan siang di rumah makan terdekat. Jam 12.30 gw memutuskan untuk berangkat ke bandara. Nyewa ojek, lalu sekalian nyari orang jual koran, rencananya bwt gw baca sambil nunggu jam 4. Ya ampun, sepanjang 30 menit perjalanan dari Pool Jatra ke Bandara, gw ga nemuin orang yang jual koran harian. Aada sih yang jual koran, itu pun koran mingguan.Ya ampun, apa orang sini emang ga suka baca koran ya? dan jam 1 siang gw nunggu di bandara yang panasnya minta ampun, sambil baca koran, ngerokok. Bandaranya ternyata ga seperti yang gw bayangkan, Lebih kecil dari Badara Tabing (klw gw ga salah). Satu orang petugas, bisa melakukan 2 pekerjaan yang berbeda.Dan sialnya, gw ga bisa ketemu ama Dilla (u know who lah) sepupunya ihsan. Habis ga bilang2 klw dia juga ikut nganter si Ihsan. yah, kecewa deh.

Nah, kejadian menarik pas perjalanan dari Cengkareng ke Kp.Rambutan. Di jalan tol mana gitu, gw ngeliat Tabrakan beruntun. 3 atau 4 mobil, gw ga tahu pasti. Yang paling epan klw ga salah honda Jazz merah, dibelakangnya sebuah sedan silver, trus selanjutnya ga ngeliat lagi. Si honda Jazz ini nge rem mendadak menghindri tabrakan dengan mobil di depannya, dan emang ga nabrak, tapi 2 atau 3 mobil di belakangnya ga sempat menahan mobilnya sehingga terjadilah tabrakan beruntun itu. Untung aja mereka ga terlalu kenceng, sehingga tidak terjadi kecelakaan yang parah, cuma penyok2 aja palingan.

Yah setelah itu ga ada kejadian yang terlalu menarik untuk diceritakan. Palingan akhirnya gw bertemu kembali dengan Djarum Super ku tercinta, setelah 2 minggu berpisah. Dan Bandung, I’m Back, i’m home..

One thought on “Padang-Jambi-Jakarta-Bandung

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s