Itiak Lado Mudo

Itiak lado mudo, atau indonesianya Bebek Cabe Hijau. Makanan khas daerah Pandai sikek atau mana ya?? Kurang tahu juga. Dengan rasa cabe hijau yang nendang, menimbulkan selera bagi penikmatnya. Bagaimana cara ngebuatnya??

Bahan2:

– 1 ekor bebek dipotong2 sesuai selera (byukan cuma ekornya aja ya, ama badannya sekalian)

– Cabe Hijau yang sudah digiling dengan bawang merah 1/2 kg

– Bawang putih sekitar 1/2 ons

– Santan kelapa 1,5 liter

– lengkuas, jahe, dama (Bahasa indonesia nya apa ya? masa damar?) secukupnya dan digiling halus

– daun-daun seperti daun salam, sereh, daun limau puruik (jeruk nipis tipe purut, halah..)

– Nangka muda dipotong sesuai selera

– Minayak goreng untuk menumis

Cara Ngebikin:

– Tumis bawang putih, dan bumbu-bumbu halus lainnya, masukkan daun2, lalu masukkan cabe hijau. Tumis hingga berbau harum

– Masukkan bebek yang sudah dipotong-potong dan dicuci bersih, tumis sejenak hingga bumbu meresap ke dalam bebek

– masukkan santan, tunggu hingga mendidih. Setelah mendidih, masukkan potongan-potongan nangka muda. Masak hingga bebek empuk.

– Angkat, sajikan dengan nasi putih hangat, sayur daun singkong (bukan si ngkong) rebus, dan segelas air putih.

Oh ya, sekedar tips pengolahan bebek. Jika menyembelih bebek sendiri, setelah disembelih, siram bebek dengan air mendidih untuk memudahkan mencabut bulunya. Setelah bulu-bulunya dicabuti, panggang bebek dengan api yang menyala untuk membersihkan bulu-bulu halus dari badannya, dan juga memberikan aroma khas. Setelah itu bersihkan bebek dengan ampas kelapa yang telah diambil santannya. Potong-potong, dan bersihkan. Sebagian bawang putih untuk bumbu, dilumurkan ke potongan-potongan bebek supaya amis dari daging bebek hilang.

Selamat mencoba

21 thoughts on “Itiak Lado Mudo

  1. Wess…

    Eh itu yang tips pengolahan bebek, kali ayam juga kaya gitu kah? Yang aku tau mah kalo ayam ya sampai proses dipanggang bulunya itu, kalau dibersihin pake ampas kelapa baru tau…

  2. @ Da Revan: kurang tahu lo wak da. Wak biasonyo buek surang😀
    @ Sha: yups, ayam kampung dan bebek pengolahannya sama. Pake ampas kelapa untuk menghilangkan hitam-hitam akibat dipanggang yang mungkin g terlalu bersih jika dicuci dengan air saja.

  3. Ajarin dooonk..
    Terakhir mencoba berexperimen di dapur,,
    hasilnya saya malah hampir membakar rumah.. hix..
    Sampe saat ini cuma bs numis2 dan goreng2 doank

  4. gulai itiak balado ijau itu asanyo makanan urang Kotogadang, tu…aa nan lataknyo di subarang kota bukittinggi. Dari ngarai tu panjek tabiang tu…sampai angku2 jo uniang ka Kotogadang. Tapi kok mancaliak bumbu itiak lado mudo nan di jua di ngarai tu yo balain jo gulai itiak kami. Kami punyo ndak basantan doh, ndak bacuabadak bagai doh, ndak ba jahe bagai doh.

  5. nan lamak itiaknyo itiak apo..itiak jao..itiak manila..sabalun disembelih itiak untuk menghilangkan bau amis..buliah nda diagiah minun cuka sasendok..

    • wah, kalau itu kurang tau awak…
      yang awak tau, utk mailangan amis, pakai bawang putiah…

      kalkau dagiangnyo diagiah asam, jadinyo capek gosong….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s