Sinetron Indonesia

Beberapa hari ini, selama gw di padang gw terus dijejali dengan sinetron-sinetron kejar tayang setiap malamnya. Maklum, di rumah pada ngikutin, dan gw kepaksa ngikutin.

Yang gw perhatiin, hampir di setiap episode pasti ada air mata yang bercucuran, selalu ada yang nangis.

Ok, sebelum kita ngomongoin lebih jauh, kita coba kaji lagi.

Sekarang trend-nya judul sinetron Indonesia itu kayak Telenovela jaman dulu. Make nama orang. Diawali oleh “Intan” klw ga salah, trus diikuti oleh nama-nama lainnya. Klwdulu kita lihat di telenovela yang kayak gitu, ada Alicia, MariaMercedes,Marimar, de el el.

Berikutnya pengambilan gambar sinetronpasti satu-satu orang. Sangat jarang dalamsekali shoot, langsung 2 orang atau lebih. Ga tahu pasti juga sih, tujuannya apa, mgkn biar siartisnya ga kagok kali ya, biar ga ketahuan klw ternyata dia ga bisa acting dengan lawan main.

Terus, jalan ceritanya pasti ga jauh-jauh dari anak pungut, cinta yang ga direstui karena beda kelas/kasta, kecelakaan,trus hilang ingatan, difitnah, dan segala omong kosong lainnya.

OOps, tunggu, masih ada sinetron di stasiun TV “I”, yang full effect, trus di dubbing, lalu tiba-tiba ada nyanyi2 nya. Udah kayak film India aja..

G tahu juga sih,apa orang-orang ini udah ga punya ide lain lagi untuk bikin acara tivi yang mendidik. Acara-acara itu umumnya SAMPAH aja, ga ada maknanya. Tapi masih ada aja yang suka, sinetron-sinetron yang menjual mimpi kek gitu.

Kasihan aja ama bocah-bocah yang ikutan nonton acara-acara kek gini. Kecil-kecil udah pacaran, cara berpakaian yang ga banget, cerita-ceritayang ga masuk di akal. Mau jadi apa generasi mendatang yang dircuni oleh acara-acara kayak gini??

Mending ga usah punya tipi ajadeh kalau gini mah

7 thoughts on “Sinetron Indonesia

  1. kita kudu bisa menyeleksi acara2 yang bagus ditonton yang bisa menjadi tuntunan. masih ada kok cenel tipi yang lebih mementingkan kualitasnya sebagai media yang ditonton banyak orang. coba lihat metro tv, kagak ada sinetron sama sekali dan kalo ada film, film2nya pun berkualitas.

  2. Tapi herannya, masih ada yang mau nonton acara kek gitu.
    udah kayak ga ada acara yang lain aja…
    ckckckckckckckc
    mau aja ditipu ama tipi…
    mending nonton kartun, atw pilem anak2….
    seenggaknya kita tahu itu boong…

  3. Berikutnya pengambilan gambar sinetronpasti satu-satu orang. Sangat jarang dalamsekali shoot, langsung 2 orang atau lebih. Ga tahu pasti juga sih, tujuannya apa, mgkn biar siartisnya ga kagok kali ya, biar ga ketahuan klw ternyata dia ga bisa acting dengan lawan main.

    Namanya juga stripping (tulisannya gini ga ya ?) Jadi aktingnya juga palingan ngadep kamerra doank, baca skenario, udah deh …
    Problem sinetron Indonesia bukan hanya di mutu cerita, dari segi adegan dan skill akting artisnya juga minim banget.

  4. setuju2..
    jalan ceritanya juga gampang ditebak..
    kalo mw tau cerita full-nya tinggal nonton setengah bagian sinetron aja..
    ngga kaya’ film2 luar negeri,kalo udah ketinggalan dikit aja jd susah nebak jalan ceritanya..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s