ASEAN University Student Conference Part 1

Tanggal 20-24 Mei 2009 gw diajak untuk ngikutin ASEAN University Student Conference di Gedung Merdeka, Bandung. Awalnya ragu-ragu sih, soalnya lagi minggu-minggu UAS juga kan, selain itu gw ga terlalu PD ama English gw. Tapi setelah coba-coba aja lah, buat nambah2 pengalaman, nambah-nambah temen dari negara-negara di Asia Tenggara, lumayan kan??

Delegasi dari kampus itu ada 5 orang, gw, Adhi, Arvi, Yayi, ama Gilang. Sebenarnya masih ada sih temen2 dari ITB yang lain, tapi mereka daftar sendiri ke Panitianya. Dan kita juga ngajak Syarif, buat ikutan, walau ga terdafar sebagai peserta, tapi buat nambah-nambah pengalaman aja.

20 Mei 2009, Pembukaan di Gedung Merdeka

Nah, ceritanya gini. Di surat dari Menpora ke Rektorat, dikasih tahunya kalau kita bakal nginep di Hotel Savoy Homann, tapi belakangan gw dikasih tahu kalau jadinya di New Naripan nginepnya. Kita 5 orang ini sebenernya janjian mau check-in bareng, tapi ternyata pada nyusul, akhirnya cuma gw ama arvi yang jalan duluan. Check-in sekitar jam 7-an, trus langsung ke Gedung Merdeka untuk ngikutin acara pembukaannya.

Dari hotel Naripan ampe ke Gedung Merdeka kan ga jauh-jauh amat, jadi gw ama arvi mending jalan kaki aja. Masing-masing peserta/partisipan dikasih name tag, dan gw dengan bodohnya ngilanginnya waktu jalan ke Gedung Merdeka.

Pembukaan dimulai dengan sebuah Tari Tradisional (gw ga tahu itu tari apa, tapi kalau ga salah dari daerah Cirebon atau dari mana gitu). Acara ini dibuka oleh Menpora, dan dilanjutkan dengan performance dari Saung Angklung Mang Ujo. Lucu aja ngeliat anak-anak maen angklung, dengan keceriaan khas anak-anak, ga terikat pakem atau batasan-batasan.

Tapi ga cuma yang bagian anak-anaknya aja, yang udah remaja bawain La Cum Parsita dengan apiknya, sehingga jadi kepikiran sendiri ”Kalau kolaborasi ama UKM seru juga nih Angklung”. Ada lagi bagian serunya, diajarin maen angklung ama bocah 6 tahun. Ya sebenarnya ga dia juga sih yang ngajarin, bedua ama mbaknya yang chubby-chubby ngegemesin. Hehehehehe. Kayaknya sengaja sih, ngasih porsi yang agak gede di angklung, buat nunjukkin kalau angklung itu salah satu dari kebudayaan Indonesia.

Oh ya, dalam pembukaan ini juga diundang teman-teman dari Universitas di Bandung, makanya juga ketemu ama anak-anak Kabinet.

Beres pembukaan, Yayi ama Gilang ternyata nungguin di Wendy’s. Gw ama arvi nyusul ke sana, ngobrol-ngobrol, ketawa-ketiwi ampe jam 12-an, baru balik lagi ke hotel.

Di kamar, roommate gw anak UGM. Sebenarnya sekamar itu bertiga, tapi pas pendaftaram Gilang dianggap cowok, dan ditempatkan sekamar ama gw. Ga mungkin kan ada cewek sekamar ama cowk, makanya dipindahin, dan jadinya gw sekamar cuma berdua.

21 Mei 2009, Hari Pertama Konferensi

Di hari pertama ini, paginya ada presentasi dari masing-masing negara ASEAN, tentang kebudayaan yang mereka miliki. Yang lucunya itu presentasi dari Indonesia. Yang ngomong keliru bilangin bahwa Candi Prambanan terletak di Madura, dan cerita Ramayana, Bharata Yudha adalah cerita dari kebudayaan Budha. Pada saat presentasi, di sebelah gw duduk delegasi Myanmar. Dan ternyata dia kuliah di Teknik Mesin ITB juga, tapi ngambil Master Degree. Yang dari kamboja aja, 3 orang kuliah di ITB. Ngobrol panjang lebar deh ama dia.

Setelah makan siang, acara dilanjutkan dengan Plenary Session. Salah satu yang bener-bener menarik itu yang dari Singapura. Mereka berhasil menyulap Museum menjadi sebua tempat yang menarik dan menyenangkan untuk dikunjungi. Ga ada lagi kesan bahwa museum adalah tempat yang suram, penuh debu, dan membosankan. Dan cara mereka mengubah itu cukup sederhana, tapi ga kepikiran ama kita. Mereka bikin sebuah situs yang interaktif dan menarik, dengan salah seorang selebritis terkenal di sana sebagai icoin dan guide museumnya. Mengadakan acara-acara disana, bahkan mencanangkan 2 minggu gratis mengunjungi museum. Harusnya Indonesia yang punya museum seabreg-abreg bisa menerapkan metode-metode seperti itu.

Malamnya diundang makan malam di Gedung Sate. Gw ama yang lain karena datengnya telat, pas nyampe ternyata makannya udah beres, udah mau mulai acara penyambutan dan segala macamnya.

Kejadian menariknya adalah ketika udah sesi hiburan, nyanyi-nyanyi, pada turun ke depan panggung, joget-joget, bener-bener membaur. Seakan-akan udah kenal lama aja, jadi akrab, dan melakukan hal-hal gila. Keluar dari Gedung sate dengan muka penuh tawa semuanya.

Dan kami, karena ga kebagian makan malam, akhirnya berlabuh lagi di Wendy’s. Lagi-lagi ngobrol, ketawa, foto-foto (karena Gilang akhirnya minjem kamera dari temennya). Padahal yang lain, kecuali Syarif ama Gw ujian besoknya. Jadi yang balik ke Hotel Cuma gw ama Syarif aja, yang lainnya pulang, dan Syarif gw susupkan di kamar gw, karena masih ada satu Bed yang nganggur .

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s