Masa Kecil

Gw lahir di Rabu yang (kayaknya) cerah tanggal 18 Maret 1987 pukul 11.30 (kurang lebih) di rumah gw di Dusun Koto Panjang Kenagarian Kapau Kecamatan Tilatang Kamang Kabupaten Agam Sumatera Barat. Seminggu sebelu kelahiran, Bokap udah sengaja ngambil cuti untuk nungguin gw nongol di Bumi yang indah ini. Tapi karena seminggu ga brojol2 juga, pas hari rabu itu, Bokap mulai kerja lagi.

Nah ceritanya, Nyokap (dengan perut yang besar berisi gw di dalamnya) mau jalan-jalan ke Bukittinggi, tapi sebelumnya makan lontong dulu di Pakan Kapau (Pasar Kapau) yang jaraknya kurang lebih 250 meter dari rumah. Dalam perjalanan ke Pakan Kapau, mampir dululah Nyokap tercinta di bidan langganan buat meriksa, kata bidannya “Masih lama deh kayaknya, blm ada tanda2 mau nongol ni bocah”. Nah, semakin bulatlah niat Nyokap untuk jalan-jalan ke Bukittinggi bareng ama Da Ed (Sepupunya gw yg tinggal di rumah).

Sehabis makan lontong, mampir lagi di bidan tadi, ngobrol2 (nge gosip ali ya.. heuheuheu). Eh, pas lagi asyik2nya ngobrol, ketubannya pecah. Karena kebiasaan di sini, kalau melahirkan biasanya di rumah, nyokap akhirnya jalan kaki ke rumah (padahal air ketubannya udah ngalir..), tapi biar ga ketauan ama orang, si bidannya disuruh ngikutin dari jauh aja. Untung aja ga brojol di jalan gw, ckckckkckck..

Ga berapa lama setelah sampai di rumah, lahirlah seorang anak laki-laki tampan yang tangisannya menambah ramai rumah kayu berwarna biru itu.

Bentar, bentar, sebelum melangkah lebih jauh kita longok dulu ke belakang. Ortu gw, sampai sebelum 18 Maret 1987 punya 5 orang anak. 6 sih sebenarnya, tapi kk gw yang ke 4 meninggal pas umur 9 bulan.  Dan anak yg terakhir jaraknya 10 tahun lebih tua dari gw. Jadi gw itu jaraknya jauh dari kk2 yg lain, ama yg no 1 aja jaraknya udah 19 tahun.

Maklum, bokap nikahin nyokap tahun 1967, usia Bokap 25, Nyokap 19. Uda yg pertama lahir tahun 1968, uda yang kedua 1970, uni yang ketiga 1971, uni yang keempat ga tau pasti lahir tahun berapa entah 1973 atau 1974, tapi uda yang kelima lahir 1975, dan yang terakhir 1977, dan gw 1987. Jauh kan, makanya gw ga terlalu dekat banget ama yang lain.

Oke kembali lagi ke 1987. Entah kenapa gw diberi nama Darma Eka Saputra, dan dipanggil di rumah dengan nama Eka. Tapi ternyata ada maknanya. Liat aja postingan gw di sini.

sampai umur 3 tahun, gw memanggil nyokap dengan sebutan Mama, padahal sodara2 yg lain manggil dengan sebutan Ibu. Dan akhirnya gw di ancam ama yang lain “Liat, kami semua anak ibu, loe doang yang anak mama, banyakan mana. Klw masih manggil mama, bukan sodara kami?” Gw di usia sekecil itu, pasti takut kan diancam kek gitu. Dan dengan usaha yang keras, berubahlah panggilan dari Mama menjadi Ibu. ckckckckck..

Mungkin karena gw bungsu, dan jaraknya cukup jauh dari yang lain, gw termasuk anak yang dimanja di masa kecilnya. Apalagi Sampai gw SD, nyokap masih usaha Rumah Makan dengan penghasilan yang cukup untuk manjain anak2nya. Tapi krisis moneter 1997 juga mengguncang usaha Nyokap, dan akhirnya bangkrut dan berhenti tahun 1998.

Tapi lumayanlah, SD gw disekolahin di SD swasta yang cukup terkenal dan berkualitas saat itu. Berada diantara keluarga yang menyenangkan, punya kakak2 yang usilnya minta ampun, walau keluarga gw juga tidak lepas dari konflik, tapi setidaknya ga ampe bikin pecah juga.

Eh, sejak kecil gw itu usilnya bukan main, bukan usil juga ding kata2nya, tapi kalau kata orang Minang, gw itu Bijak, bukan bijaksana ya, tapi udah pinter ngomong, kadang-kadang ga sopan malahan. Contohnya gini “Da Kased, a agak2 kini? (Da kased, lagi pengen apa sekarang?) “Ka lalok (Pengen tidur) “Pangana a kini? (lagi mikirin apa?) “Makan” “Samo jo kabau (sama aja kek Kerbau” parah kan? ga tau siapa yang ngajarin kek gitu..

Atau beda lagi “Da Kased, a agak2 kini?” “Ka lalok” “Pangana?” “Ka cewek (mikirin cewek), tu iyo tu (nah, gitu dong).

Atau, kadang-kadang gw diajakin jalan-jalan ke Pakan Kapau ama Uda gw, dan di deket sana ada MTI (Setingkat SMA), dan siswi2nya cantik-cantik dan suka main-main ama gw. Nah, gw dengan baik hatinya manggil pas lagi bareng ama Uda gw “Uni, sia namo uni, uda wak nio kenalan (Mbak, namanya siapa, abang saya mau kenalan). Spontan aja uda gw jadi merah padam mukanya (Bisa juga si Playboy malu ternyata). Mau marahin gw gimana gitu, masih kecil, kalau ga dimarahin, ga sopan juga sih. Akhirnya ketawa2 aja mereka. (ga tau sih, ujungnya jadian atau ga…). Oh ya, itu semasa masih di kapau kejadiannya, dan gw bahkan belum berumur 3 tahun.

-to be continue-

masih ada lanjutannya, berkisar aku dan orang-orang di sekitarku

8 thoughts on “Masa Kecil

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s