Masa SMA

Salam untuk teman2 SMA gw..

Kata orang-orang masa SMA adalah masa yang paling bahagia. Tak terlupakan. “Merekah bersemi, gairah, masa di SMA. Semerbak harumnya nirwana tak akan terlupa” demikian Aprilia Apsari menyanyikannya dengan White Shoes and The Couple Company.

Bagi gw pun ga jauh berbeda. Masa-masa yang tak akan terlupakan. Melompat ke SMA 1 Padang dari SMP 1 Padang, (untung ga nyangkut di SMA PGRI 1 yang masih tetanggan). Nyasar di kelas I.6 yang notabene diisi oleh orang-orang nyaris ga waras.

1. Kelas I.6 (Six’ers 02/03) wali kelas: Ibu Amriati

Kumpulan orang-orang setengah waras setengah gila. Ketika MOS aja udah jadi kelas paling bengal. Maklum lah, isinya Cakra, Kojek, Isan “Rakau”, Angga “Botak”, Bharata “Bajay” Wardhana, dan para cecunguk-cecunguk lainnya. Hahaha. MOS dapet kakak MOS yang gokil si Bang Rifky “Tuneh” (satu lagi lupa siapa). Akhirnya MOS jadi kelas dengan nilai terjelek. Hahaha, gapapa sing penting hepi.

Ini adalah kelas paling ga jelas dengan orang-orang ga jelas. Pada main Domino di kelas, tiba-tiba ada kompetisi adu panco, bikin pagelaran dengan tema Pasca Bom Bali. Random banget lah kelas ini.

Kelas I ikutan Paskibra/PBB SMA 1 Padang, dan disana belajar Push-up gara-gara ama Buk Mis (Pembina Paski waktu itu) dikatain dadanya ceper banget. Dan selama kelas 1 tiga kali ngebotakin rambut. Awal semester 1, pelantikan Paski, dan pengiriman untuk seleksi Pasda/Pasnas.

Hmm, apalagi ya memory kelas 1 SMA. Oh ya, main bola siang-siang terik. dan anak-anak cowok kelas gw alhasil pada “gelap” semua. Ikutan seleksi OSIS, dan terpilih jadi Pengurus Inti OSIS SMA 1 Padang 2002/2003. Entahlah, kok bisa masuk jajaran 8 suara terbanyak, dengan Andina Dharma Putri jadi Ketua Umumnya. Oh ya, disini muncul kecintaan gw ama Fisika, mungkin karena si pak Iwa-K yang jadi gurunya asyik orangnya.

Yang menarik, di kelas gw itu 10 anggota kelasnya adalah anak Paski, maka setiap ada latihan untuk LTUB atau pengiriman, otomatis seperempat isi kelas keluar. Hahaha, jadi sepi..

2. Kelas 11.8 (Durex 03/04) wali kelas: Ibu Hanifah Amir

Kelas yang termasuk Abstrak juga. katanya sih kelas Unggul, tapi isinya sama aja kok, sakit jiwa juga. Haha.. Di kelas ini pertama kali gw dipanggil Abak. Namanya anak SMA yang masih labil dan mencari jati diri, si anak-anak bikin kek silsilah kelas gitu, dan gw dengan indahnya jadi Abak 6 orang anak Cewek. Amaknya ada sih, cakep, hahahaha (tapi bukan pacar gw, cuma pura2 jadi maknya anak2 doang)..

Kelas 2, sama Ketos sebelumnya disuruh maju untuk pemilihan Ketua Osis berikutnya. Bahkan sama anak-anak Paski juga didesak untuk maju. Ya udah deh maju, dan entah kenapa kepilih jadi Ketua Umum OSIS SMA 1 Padang (yang milih rabun kali ya.. hahaha).

Pemilihan Ketua Umum dan pengurus Inti di SMA gw itu caranya kek gini. Pertama seleksi wawancara dengan Senior-senior OSIS-MPK terdahulu (yang kelas 3), lalu yang lolos akan wawancara dengan Guru-Guru Pembina OSIS. nah, yang disini, akan tersisa 10 orang yang akan mengikuti Kampanye dan pemungutan Suara. Siswa SMA gw itu sekitar 1000-an total semua, dan masing-masing bisa memilih 3 calon. Dan Gw ngedapetin 600 lebih suara (ini setelah lama pemilihan gw taunya jumlah angkanya..). Keknya beneran salah pilih semua deh. Hahaha.. Dari 10 calon, 8 orang dengan suara terbanyak akan menduduki jabatan di Pengurus Inti OSIS. Tapi siapa yang akan jadi KetUm nya tergantung hasil diskusi antara Pembina OSIS dan Pengurus OSIS sebelumnya. Jadi ga mutlak kalau suara terbanyak pasti jadi Ketua Umum. Tapi gw akhirnya jadi Ketua Umum juga kok, ketua 1 itu M. Futhra Bahar, Ketua 2 Rayhan Pratama, Sekretaris Umum Sisca Venessia, Sekretaris 1 Nesya Amelita, Sekretaris 2 Yolla Ananda Putri, Bendahara Umum Jumiarti, Bendahara 1 Citra Ferimai..

Oh ya, gw pacaran ama Anita, temen sekelas gw dulu pas kelas 1. Pas setelah liga Smansa, lamaran (ceile..) gw kemarennya akhirnya diterima dan kita resmi pacaran. Pacarannya ngapain aja? Rahasia dong, masa diekspos disini. Tapi cuma tahan 9 bulan-an klw ga salah. Si gw nya dulu kan masih brengsek. Suka TP2 (Tebar Pesona) sana-sini, TTM-an dimana2, ngeceng adek2 kelas.. hahaha.. Jangan salah, ketika SMA gw punya banyak Fans lho.. (awas, muntahan kena monitor, yang mau muntah ke WC dulu sono..)

Dan tentu saja yang tak akan terlupa adalah Bu Asmiar, Guru Biologi yang udah cukup veteran, dan cukup bawel dan cerewet (Bu, maaf ya..). Ga ah, ga enak kalau dilanjutin, ngomongin Guru sendiri, ga baik.

Kelas 2, gw berkesempatan ke Yogyakarta geratiss barengan ama Catra, tergabung rombongan Duta Anak SUmbar ke acara Kongres Anak Indonesia IV ditemanin bang Imoe. Kenalan dengan teman-teman dari seluruh Indonesia, ngisengin mereka dengan ngajarin Umpatan khas Minang, tapi kita katakan itu adalah ucapan sapaan kepada orang lain. Parah ya, tau tuh si catra. Yang masih keep in touch ampe sekarang palingan si Laura, yang sekarang kuliah di FK Unand.

3. kelas III.7 (Scooven Neptune 04/05) Wali Kelas: Ibu Yuni

Kelas 3, udah hampir damai2 aja sekarang. Walau masih suka keluar kelas dengan alasan ikut latihan Paski (padahal cuma duduk2 ngeliatin doang), tapi udah mulai ngejar pelajaran kelas 1-2. Dan panggilan Abak masih aja nempel. Jadi icon tersendiri utk gw jadinya (bahkan ampe sekarang masih dipanggil Abak).

Masih sering main ama sobat-sobat gw, Isan, Ame, Syifa. Ada si Inah a.k.a Elfitri Sakinah Siraj sobat sekelas dari kelas 2-3. Disuruh balik lagi ama Anita oleh anak-anak itu, padahal kan lagi seru2nya single.

SMA ya, jaman-jaman SMA, gw masih sering main ke Pagar-Net, Warnet deket SMA gw, baca komik di blkg Padang Theater, Nongkrong di Sekolah ampe sore, ngeliatin adek-adek yang lucu-lucu.

Di Rumah, udah mulai kenal ama anak-anak sekitar, aktif di remaja Masjid (pasti ga percaya kan??), punya temen pulang bareng pas jaman masuk siang, si Ovin (yang dulu SMP 4) Vivi Kiri (yg tomboy) dan vivi Kanan (yang ga tomboy), gerry, maman, man jawa, de el el. Di Arbes pas kelas 2 atau kelas 3 udah jarang main lagi kesana, soalnya si kak Baby udah pindah, kak Anggi udah ke TVRI, dan yang lainnya ga terlalu akrab. Oh ya, ada kak Mega, resepsionis Arbes FM yang cakep banget. Hahaha…

keknya udah deh cerita tentang masa SMA nya, udah mau mandi nih gw. Buat yang entah kenapa kebetulan nyasar baca postingan gw yang ini, mohon maaf sebesar2nya jika tiba-tiba muntah2, diare, sakit kepala baca postingan ini. Semua cerita ini benar adanya, tanpa ada banyak unsur rekayasa.

Sampai ketemu lagi.. 😀

*Kangen SMA euy jadinya nulis ini.. Salam untuk temen2 SMA gw

Masa Remaja Awal (SMP)

Ketika lulus SD, orang tua gw pindah ke daerah Parak Lawas Kec. Lubuk Begalung. Hanya beberapa bulan, lalu pindah lagi ke Banuaran, masih deket2 situ juga. Dan gw mulai memasuki masa remaja.

Diterima di SMP 1 Padang, dan ga sengaja masuk ke kelas I-5 yang konon katanya kelas unggulan. Bertemu teman2 baru, soalnya kan gw SMP nya di luar rayon. Jadi ga banyak temen2 SD gw yang SMP nya sama.

Selama SMP gw ga banyak main, rasanya agak Introvert. Main cuma ama anak2 sekelas saja. Jadi ga banyak kenal ama temen2 yang lain.

Hmm, SMP pertama kali kenal Cinta Monyet (Bukan cinta2an ama monyet yak). Naksir temen sekelas, awalnya sih dijodoh2in, eh, tau2 jadian ama temen sendiri, dan terakhir jadian ama temen deket. Huhuhu.

Sebenarnya kelas 1 dan kelas 2 ga ikut-an OSIS, cuma tau-tau diajak. gara-gara deket ama kak Karin, eh, ikutan jadi panitia MOS deh waktu kelas 2, dan diajakin OSIS ama M. Hidayat, ketua OSIS 2 tahun berturut-turut. haha.

Hmm, ga banyak sih cerita selama gw SMP, Di rumah pun ga ikut2 kegiatan di sekitar. Hanya jadi anak baik di rumah, membaca, dan menolong orang tua. Sampai-sampai gw dikirain sebagai anak yang pendiem. hahahaha, bener banget.

Hmm, SMP pertama kali mengenal Internet, ama si Dayat, Afdhal. Dulu  pas masuk siang, paginya main dulu di rumah Dayat, sambil makan siang. hahaha. Ngobrol-ngobrol, ketawa-ketawa.

SMP kelas tiga, mulai akrab dengan si Tofan, anak kelas sebelah, pindahan dari jakarta. Dari dia mulai main2 ke Arbes FM, kenal ama Announcer disana, akrab juga ama orang-orang disana. pas tamat SMp, si Tofan pindah ke jakarta, gw masih sering main-main ke sana, ikutan Fans Clubnya, ikutan siaran minggu sore. hehehehe..

Apalagi ya? masa SMP ga terlalu menarik untuk diceritain sih, emang ga ada cerita-cerita dan pengalaman spesial juga. ntar deh, masa SMA akan ada banyak cerita yang bakal gw jabarin.

Masa TK-SD

Well, kembali lagi di cerita tentang aku dan orang-orang di sekitarku. Tapi kali ini gw akan sedikit bercerita tentang masa TK-SD gw.

Keluarga gw pindah ke Kota Padang akhir 1989, ke Air Tawar, Padang. Waktu itu Nyokap masih buka usaha Rumah Makan “Nasi Kapau Ni Lis”. Tahun 1990 pindah ke Ulak Karang, dan tahun ’92 gw masuk TK. Karena waktu itu bisnis nyokap lagi bagus-bagusnya, Alhamdulillah gw dimasukkan ke TK Baiturrahmah, sebuah TK Swasta yang cukup terkenal (saat itu) di Kota Padang. Cukup setahun saja (ga kayak abang gw, TK-nya 3 tahun, beneran lho) dan waktu itu gw udah mulai bisa dan agak lancar membaca. Bacaan favorit adalah Koran, dan kadang-kadang suka nanya ama Bokap, Kakak, Nyokap, atau Pelanggan di warung nyokap (yang kebanyakan Mahasiswa Unand dan Bung Hatta) tentang istilah-istilah yang gw nggak ngerti. Kebayang ga tiba-tiba ada seorang anak TK nanya ke loe kek gini “Bang, diperkosa itu artinya apa?” Bingung juga kan loe ngejawabnya, nah kek gitu juga orang-orang di sekitar gw waktu itu. Masa TK gw ga terlalu banyak yang bisa gw inget lagi, udah 17 tahun yang lalu. 😦

Lanjut ke masa SD, disekolahkan ke SD Baiturrahmah, di Daerah Jl. Damar 1 deket Pantai Padang. Sekolah Swasta yang mempunyai fasilitas bis antar-jemput, PR tiap hari, dengan gedung 3 lantainya. SD ini punya lapangan yang cukup luas untuk mata pelajaran olahraga. Dan olahraga kami waktu itu cuma satu yaitu Kasti. Bahkan, jam istirahat pun digunakan untuk main kasti di koridor sekolah dengan bola kertas yang digulung-dibulatkan.

Entah kenapa selama di SD hampir selalu jadi ketua kelas. Dan sialnya, rasanya gw jadi ketua kelas yang arogan, dan mungkin dibenci teman-teman. Hmm, kek gini, tiba-tiba loe dikasih kekuasaan, dan loe jadi semena-mena. Hmm, ga semena-mena juga sih sebenarnya, lebih tepatnya over acting, ada yg ribut sedikit aja, dimarahin, dicatat namanya untuk diadukan ke Guru.

oh ya, semenjak kelas 4 SD (atau kelas 5 SD ya) gw selalu ditunjuk jadi Pemimpin Upacara Bendera di Sekolah. Tapi ga tiap minggu. SD gw itu, terbagi atas 4 SD, SD BR I sampai SD BR IV. Nah, gw kebagian jadi pemimpin Upacara kalau yg jadi penyelenggaranya adalah SD BR II atau IV, soalnya guru Olahraganya sama. :D. Mungkin temen2 SD gw kalau masih inget, ada seorang anak dengan muka sok2an (walau lucu dan imut) jalan kayak robot jadi pemimpin upacara Bendera.

Kelas 5 SD, diikutkan lomba Murid Teladan tingkat Kecamatan dan syukurnya ga Lolos, gagal di Final. Lalu kelas 6 Sd diikutkan (Lagi) lomba bidang Studi IPA dan entah kenapa bisa sampai ke Tingkat Nasional di Jakarta. Lumayan lah, ke jakarta gratis, main ke TMII, Monas, pertama kali ke luar kota nggak sama Ortu, pertama kali ke Pulau Jawa, pertama kali makan di Warteg.

Selama di SD Baiturrahmah, orang-orang yang masih gw inget dengan jelas

1. Billy Hernando. Anak Pindahan dari Bandung (iya ga sih bil?). Dulu rumahnya sih ga jauh amat dari rumah gw di Ulak Karang, dia sempat main ke rumah bikin PR bareng. Trus gw pindah rumah, dan dia juga pindah ke kota yang lain (loe pindah kelas berapa bil?). Sekarang kalau ga salah nyasar di Ambon.

2. Elka Fazar. Teman main Julo-julo. hahaha, pindah ketika kelas 5 SD (kemana coba??). Sekarang kuliah di Jakarta dan tinggal di Bogor. Sempat lupa wajah, tapi pas ketemu di FB akhirnya inget lagi. hahaha..

3. Gebbi Handayani Z. Kata Nyokap gw sih, kita berdua itu satu kampung, sama-sama orang Kapau (iya gitu geb?). Tapi rasanya dulu waktu SD ga akur-akur amat ya geb??

4. Rifandi Fardian F dan M. Guruh Dion. Nah kalau yang ini temen pulang bareng ke Siteba. Si guguk (Dion) yang suka gagap klw ngomong (namanya Dion Gagap aja kali ya), Si Rifandi (gw ingetnya manggil dia dulu kek gitu), suka ngajakin main ke rumah.

5. Rachma Diana P, Regina Anwar, Putri Intan Sari, Widya Alfatama, Cintya Utami P, kalau yang ini mah ingetnya karena tiba-tiba (kok tiba-tiba sih) pas SMA ketemu lagi, satu SMA soalnya. Nah, dulu kan masih ada sistem Rayon, dan rayon SD gw itu adalah SMP 2, tapi gw coba daftar masuk SMP 1, eh keterima. 😀

6. Oh ya, Nicky M Zahab, yg kakaknya jadi kk kelas gw di SMP 1. Di rumahnya pertama kali gw mengenal komputer, masih green screen klw ga salah dulu. hahaha.

7. Delia Annisa, dulu waktu di Ulak Karang, rumahnya deketan ama rumah gw. Dan kakak2 gw seneng banget ceng-cengin gw ama dia, dijodoh-jodohin gitu. hahahaha.

8. Sonya Monica, M. Hidayat, Leony Wesvalia. klw ini sih ga mungkin ga inget, lha wong SD, SMP (sekelas 3 tahun), dan SMA nya sama. Kita masing-masing mewakili tiap-tiap SD, Dayat SD 1, Sonya SD 2, Leon SD 3, Gw SD 4 yang masuk ke SMP 1.

9. Ophy Quamilla, si pembaca UUD 1945 yang kelas 5 atau 6 ya doyan banget jodoh-jodohin gw ama leon.

10. Sarika, si anak yang malang yang selalu jadi sasaran Bully-bully anak2 kelas. Entah apa salahnya, entah apa dosanya, hingga akhirnya dia pindah sekolah. Sampai sekarang gw ga tau dia ada dimana, entah masih hidup atau nggak. Merasa bersalah euy ama dia, gw ngerasa juga ikut ngebully dia.

11. Bu Mis. Wali kelas waktu kelas 6. Anak-anak kalau reunian (anak VI d2) masih suka main ke rumah buk mis ini.

12. Pak Ardi. Guru agama yang agak sedikit cabul. hehehehe…

13. Putri Maretta. Anak kelas sebelah, incaran si Surya Edo S (Godok), dan gw juga sempat suka sih. Sekarang katanya lagi going abroad, kuliah keknya.

Nah, kalau tadi kita ngebahas SD gw, sekarang rumah dan tempat ngaji. Dari 90-96 (sampai gw kelas 4 SD ) tinggal di Ulak Karang. Dan gw ngaji di TPA/TPSA Al-Azhar Air Tawar. Termasuk telat masuk ngaji, di kelas 4 SD tapi bisa mengejar ketertinggalan dan khatam Iqra’ kurang dari 3 bulan.

Kelas 4 pindah ke Bandar Buat, melanjutkan Ngaji di Masji Nurul Ilmi dan hampir saja dididik jadi Hafidz. Cuma karena gw nya cepet bosen, dan lalu pindah rumah lagi, ga dilanjutkan lagi. Disini gw mulai akrab ama temen-temen ngaji, soalnya kan deket rumah, jadi pulang ngaji bisa main dulu ama temen-temen. Oh ya, disini kenal ama Donna, anak SD 3 ternyata dia, satu ngaji ama gw.

Kelas 5 pindah lagi ke Gunung Pangilun. Ngaji di Masjid Al-Ikhlas. Disini gw ngajinya udah kelas 3 (atau kls 4?), karena (Alhamdulillah) sudah lancar membaca Al-Quran dengan Tajwid yang benar. Habis ngaji main bola bareng, manjat pohon Jambu Biji. Nah, di TPA yang ini, sekali sebulan kita selalu Jogging ke Tepi Pantai. Jadi Jadwal Didikan Subuh, diganti dengan Jogging Bareng. Siapa ya, yang gw ingat di sini. Hmm, si Caul, Wulan, Yulia, Nanang, Ridho, siapa lagi yaa??

Kelas 6 pindah lagi ke Siteba, dan udah ga ngaji lagi. Alasannya sih mau fokus ke EBTANAS. Hahaha, padahal mungkin sebenarnya males. Kalau diterusin mungkin gw bisa ikutan perayaan Khatam Quran.

Ah, udahlah. Udah kepanjangan cerita masa TK-SD gw. Suatu saat akan gw lanjutkan dengan cerita masa SMP-SMA.

Buat temen-temen gw yang ngerasa namanya tersebut dan ada kesalahan penulisan nama, mohon maaf ya, ga ada maksud lho. Dan kalau punya link FB temen-temen SD yang gw kenal, mohon di kasih tahu, biar bisa menyambung lagi tali Silaturrahim.

My Family

Kalau dulu gw sempat menjabarkan masa kecil yang sangat berbahagia, sekarang gw akan bercerita tentang keluarga gw. Cekidot..

1. Ayah

Beliau bernama Syahril, kelahiran 1942. Lelaki yang lebih separoh umurnya dihabiskan di belakang kemudi. Lelaki yang mengajarkan bagaimana menghormati seorang wanita, lelaki yang keras hati. Bukan lelaki yang sempurna memang, tapi adalah bapak yang baik hati. Sangat suka membaca, apalagi cerita silat.

2. Ibu

Bernama Yulismar, kelahiran 1948. Wanita yang lembut sekaligus keras. Guru masak gw, mengajarkan kesabaran. Mendidik anak-anaknya dengan keras, tidak segan-segan menghukum (yang kadang agak sadis hehehe). Teguh menghadapi konflik dalam hidupnya, dan disegani oleh saudara-saudaranya. Dulu menjalankan usaha Rumah Makan sebelum akhirnya dilindas kerasnya Krisis pada tahu 97-98

3. Kakak-kakak

Gw anak ke 6 dari 6 bersaudara, keluarga yang cukup besar walau tidak terlalu berada.

Uda yg pertama bernama Yefrimen, dengan panggilan keren Jef. Kelahiran 1968. Sekarang sudah memiliki 3 orang anak laki-laki. Menetap di Kerinci Riau, dan sepertinya saat ini satu-satunya anak Ibu yang mengikuti jejaknya menjadi Pengusaha Rumah Makan.Dulu di rumah panggilan akrabnya adalah Si Rangkik, karena badannya yang kurus ceking.

Yang kedua, mantan preman bernama Fetrizon (John Patrick). Kelahiran 1970, sekarang menetap di Dharmasraya bersama Istrinya dan 2 orang anak perempuannya. Dahulu berkelana sepanjang Sumatra dan Jakarta, dan akhirnya berlabuh di Dharmasraya.Panggilan di rumah adalah si Tapai (Tape) karena doi doyan bgt ama goreng tape.

Yang ketiga, perempuan, Gusfiyenti kelahiran 1971. Sifatnya bener-bener meniru kerasnya Ibu dipadu Bapak. Bahkan dulu ketika masih gadis, preman sekitar rumah aja segan ama doi. Di rumah, dipanggil Sundek karena emang suka cemberut. hehehehe.. Sekarang tinggal di Padang, ikut suaminya dengan sepasang anak-anaknya. Anak-anaknya ini (ponakan gw) yang paling akrab ama gw.

Yang ke empat, kelahiran 1975, bernama Dedi Haryanto. Jebolan STM, ama teman-temannya dipanggil Gambler, gatau kenapa, dan akhirnya kebawa-bawa sampai di rumah. Suka bertualang, main-main di alam, bongkar-bongkar alat-alat elektronik. Tapi sekarang kerja sebagai Driver di Padang, tinggal bersama Istri dan seorang putrinya.Sama ponakan-ponakannya dipanggil Mak Ndut (Paman Gendut) karena emang bodinya yang paling bongsor diantara kita anak-anak ortu gw.

Kakak gw yg ke lima, Roza Nelfia, kelahiran 1977. Dipanggil Ka’bah karena pas doi lahir, di Kampung yang menang adalah Partai Ka’bah (P3), dan doi hampir aja dikasih nama Nur Ka’bah. Sekarang tinggal di Kapau bersama suaminya. Si bungsu ga jadi, karena pas doi berumur 10 tahun, eh gw nongol dengan tampannya ke dunia ini. Makanya dari dulu berantem mulu ama gw. Dan karena yg terkecil, makanya gw sering tertindas. Makanya manjanya masih ada dan kadang-kadang ngeselin.

Gw itu belajar masak gara-gara diejek sodara2 gw karena pas SMP masih belum bisa masak apapun. Soalnya mereka pas Ibu masih jualan, ngurus rumah, bahkan ada jadwal piketnya utk yang masak, nyuci, nyuci piring, bersihin rumah. Oleh karena itu makanya gw tergugah dan terdorong untuk belajar masak (walau sekarang gw ga jago-jago amat sih).

Yah, itulah keluarga gw, memang ga terlalu menggambarkan, karena utk tahu gimana keluarga gw, mesti datang dan berkunjung ke rumah mereka masing-masing. Hehehehehehehehe.

Sebenarnya masih pengen nulis banyak, tapi bingung mau nerusinnya gimana. Next time aja deh ya..

Masa Kecil

Gw lahir di Rabu yang (kayaknya) cerah tanggal 18 Maret 1987 pukul 11.30 (kurang lebih) di rumah gw di Dusun Koto Panjang Kenagarian Kapau Kecamatan Tilatang Kamang Kabupaten Agam Sumatera Barat. Seminggu sebelu kelahiran, Bokap udah sengaja ngambil cuti untuk nungguin gw nongol di Bumi yang indah ini. Tapi karena seminggu ga brojol2 juga, pas hari rabu itu, Bokap mulai kerja lagi.

Nah ceritanya, Nyokap (dengan perut yang besar berisi gw di dalamnya) mau jalan-jalan ke Bukittinggi, tapi sebelumnya makan lontong dulu di Pakan Kapau (Pasar Kapau) yang jaraknya kurang lebih 250 meter dari rumah. Dalam perjalanan ke Pakan Kapau, mampir dululah Nyokap tercinta di bidan langganan buat meriksa, kata bidannya “Masih lama deh kayaknya, blm ada tanda2 mau nongol ni bocah”. Nah, semakin bulatlah niat Nyokap untuk jalan-jalan ke Bukittinggi bareng ama Da Ed (Sepupunya gw yg tinggal di rumah).

Sehabis makan lontong, mampir lagi di bidan tadi, ngobrol2 (nge gosip ali ya.. heuheuheu). Eh, pas lagi asyik2nya ngobrol, ketubannya pecah. Karena kebiasaan di sini, kalau melahirkan biasanya di rumah, nyokap akhirnya jalan kaki ke rumah (padahal air ketubannya udah ngalir..), tapi biar ga ketauan ama orang, si bidannya disuruh ngikutin dari jauh aja. Untung aja ga brojol di jalan gw, ckckckkckck..

Ga berapa lama setelah sampai di rumah, lahirlah seorang anak laki-laki tampan yang tangisannya menambah ramai rumah kayu berwarna biru itu.

Bentar, bentar, sebelum melangkah lebih jauh kita longok dulu ke belakang. Ortu gw, sampai sebelum 18 Maret 1987 punya 5 orang anak. 6 sih sebenarnya, tapi kk gw yang ke 4 meninggal pas umur 9 bulan.  Dan anak yg terakhir jaraknya 10 tahun lebih tua dari gw. Jadi gw itu jaraknya jauh dari kk2 yg lain, ama yg no 1 aja jaraknya udah 19 tahun.

Maklum, bokap nikahin nyokap tahun 1967, usia Bokap 25, Nyokap 19. Uda yg pertama lahir tahun 1968, uda yang kedua 1970, uni yang ketiga 1971, uni yang keempat ga tau pasti lahir tahun berapa entah 1973 atau 1974, tapi uda yang kelima lahir 1975, dan yang terakhir 1977, dan gw 1987. Jauh kan, makanya gw ga terlalu dekat banget ama yang lain.

Oke kembali lagi ke 1987. Entah kenapa gw diberi nama Darma Eka Saputra, dan dipanggil di rumah dengan nama Eka. Tapi ternyata ada maknanya. Liat aja postingan gw di sini.

sampai umur 3 tahun, gw memanggil nyokap dengan sebutan Mama, padahal sodara2 yg lain manggil dengan sebutan Ibu. Dan akhirnya gw di ancam ama yang lain “Liat, kami semua anak ibu, loe doang yang anak mama, banyakan mana. Klw masih manggil mama, bukan sodara kami?” Gw di usia sekecil itu, pasti takut kan diancam kek gitu. Dan dengan usaha yang keras, berubahlah panggilan dari Mama menjadi Ibu. ckckckckck..

Mungkin karena gw bungsu, dan jaraknya cukup jauh dari yang lain, gw termasuk anak yang dimanja di masa kecilnya. Apalagi Sampai gw SD, nyokap masih usaha Rumah Makan dengan penghasilan yang cukup untuk manjain anak2nya. Tapi krisis moneter 1997 juga mengguncang usaha Nyokap, dan akhirnya bangkrut dan berhenti tahun 1998.

Tapi lumayanlah, SD gw disekolahin di SD swasta yang cukup terkenal dan berkualitas saat itu. Berada diantara keluarga yang menyenangkan, punya kakak2 yang usilnya minta ampun, walau keluarga gw juga tidak lepas dari konflik, tapi setidaknya ga ampe bikin pecah juga.

Eh, sejak kecil gw itu usilnya bukan main, bukan usil juga ding kata2nya, tapi kalau kata orang Minang, gw itu Bijak, bukan bijaksana ya, tapi udah pinter ngomong, kadang-kadang ga sopan malahan. Contohnya gini “Da Kased, a agak2 kini? (Da kased, lagi pengen apa sekarang?) “Ka lalok (Pengen tidur) “Pangana a kini? (lagi mikirin apa?) “Makan” “Samo jo kabau (sama aja kek Kerbau” parah kan? ga tau siapa yang ngajarin kek gitu..

Atau beda lagi “Da Kased, a agak2 kini?” “Ka lalok” “Pangana?” “Ka cewek (mikirin cewek), tu iyo tu (nah, gitu dong).

Atau, kadang-kadang gw diajakin jalan-jalan ke Pakan Kapau ama Uda gw, dan di deket sana ada MTI (Setingkat SMA), dan siswi2nya cantik-cantik dan suka main-main ama gw. Nah, gw dengan baik hatinya manggil pas lagi bareng ama Uda gw “Uni, sia namo uni, uda wak nio kenalan (Mbak, namanya siapa, abang saya mau kenalan). Spontan aja uda gw jadi merah padam mukanya (Bisa juga si Playboy malu ternyata). Mau marahin gw gimana gitu, masih kecil, kalau ga dimarahin, ga sopan juga sih. Akhirnya ketawa2 aja mereka. (ga tau sih, ujungnya jadian atau ga…). Oh ya, itu semasa masih di kapau kejadiannya, dan gw bahkan belum berumur 3 tahun.

-to be continue-

masih ada lanjutannya, berkisar aku dan orang-orang di sekitarku