—TEMAN—

Tadi siang gw hampir aja nangis..

Setelah rapat pengurus, gw disidang lagi sama temen2 seangkatan

Apa masalahnya??

Kondisi Akademis gw…

 

gimana ga mau nangis, ternyata gw masih mempunyai orang-orang yang sangat care ama gw…

klw mau jujur, ge bener2 ngerasa kesepian di bandung ini. Temen2 deket gw, di jakarta dan di padang

dan setelah tadi siang, gw bener2 sadar, banyak orang2 yang sayang banget ama gw. bukan hanya temen2 seangkatan, kakak, adik, gw punya semuanya di bandung ini..
tapi masih ada satu bagian yang kosong di hati ini…
gw blm nemuin orang yang bener2 gw percayai utk nangis di depan dia, ceritain semua amuk di hati ini, berbagi semua masalah gw.
entah kapan, entah siapa

REUNI

Sekedar cerita…

Rabu kemaren ampe senin (23-28 Januari) gw ke jakarta,  soalnya sobat2 deket gw lagi ada di jakarta semua.. Kalo Syifa kan emang kerja di jakarta, Isan pun kuliah disana. Tapi kebetulan Ame lagi di jakarta, makanya gw k jakarta. Soalnya terakhir kali kita ngumpul ber4 ya ketika kelas 3 SMA, sebelum pengumuman SPMB. 

Makanya seneng banget katika tahu kita bakal ngumpul lagi ber4.  Jalan bareng lagi berempat, ketawa bareng lagi, mengulang kisah indah di masa dahulu. Tapi kita baru bisa jalan cuma hari minggu. Soalnya syifa kan kerja, jadi baru kosong Minggu. Ya udah, kita jalan berempat, makan, muter2 ketawa2, foto2, kayak dulu lagi.

Ah, temen2ku yang sangat kusayangi. Sayang banget kita cuma ngumpul sehari, sangat sedkit banget waktunya. Ga cukup melepas kangen.

 

Sahabat, jangan lupakan

kisah-kisah indah yang akan kita goreskan dalam tinta emas album kehidupan kita.

 

LAGU BIASA

Di teras rumah makan kini berhadapan

Baru berkenalan. Cuma berpandangan

Sungguhpun samudra jiwa sudah selam berselam

 

Masih saja berpandangan

Dalam lakon pertama

Orkes meningkah dengan “Carmen” pula. 

 

Ia mengerling. Ia ketawa 

Dan rumput kering terus menyala

Ia berkata. Suaranya nyaring tinggi

Darahku terhenti berlari

 

Ketika orkes memulai “Ave Maria”

Kuseret ia ke sana….

Maret 1943

TAMAN

Taman punya kita bedua

tak lebar, kecil saja

satu tak kehilangan yang lain dalamnya.

Bagi kau cukuplah

Taman kembangnya tak berpuluh warna

Padang rumputnya tak berbanding permadani

halus lembut dipijak kaki.

Bagi kita bukan halangan.

Karena

dalam taman punya berdua

Kau kembang, aku kumbang

aku kumbang, kau kembang.

Kecil, penuh surya taman kita

tampat merenggut dari dunia dan ‘nusia

Maret 1943

HUKUM

Saban sore ia lalu depan rumahku

Dalam baju tebal abu-abu

Seorang jerih memikul. Banyak menangkis pukul.

Bungkuk jalannya — Lesu

Pucat mukanya — Lesu

Orang menyebut satu nama jaya

Mengingat kerjanya dan jasa

Melecut supaya terus ini padanya

Tapi mereka memaling. Ia begitu kurang tenaga

Pekik di angkasa: Perwira muda

Pagi ini menyinar lain masa

Nanti, kau dinanti-dimengerti!

Maret 1943

AKU

Kalau sampai waktuku

‘Ku mau tak seorang ‘kan merayu

Tidak juga kau

 

Tak perlu sedu sedan itu

 

Aku ini binatang jalang

Dari kumpulannya terbuang

 

Biar peluru menembus kulitku

Aku tetap meradang menerjang

 

Luka dan bisa kubawa berlari

Berlari

Hingga hilang perih peri

 

Dan aku lebih tidak perduli

 

Aku mau hidup seribu tahun lagi 

Maret 1943

Suami-suami Takut Istri

Pernah nonton ga Komedi Situasi dengan judul yang sama? Pernah lah ya, tentang beberapa suami yang patuh dan tunduk sama istrinya. Mungkin sekarang kita akan berpikir “Kok bisa sih seorang suami bisa segitunya tunduk ama bininya? Padahal kan suami adalah pemimpin rumah tangga.”
Sekarang bisa saja kita berpikiran seperti itu, tapi ntar, setelah menjalaninya,  mungkin kita akan tahu. Gw pernah melihat hal seperti itu, dan tetep ga ngerti. Kok bisa?
Gw udah banyak ngeliat suami yang takut ama istri, suami yang beringasan ama istrinya (sampai main tangan malahan), suami yang terlalu cuek, suami yang bener2 perhatian, dan macam-macam suami lainnya.
Gw berjanji ama diri gw sendiri, ga akan jadi suami kayak gitu, yg takluk ama bininya.  Gw ga mau, gara-gara bini, BoNyok gw ditelantarin. Gw pengen nyari bini yang bener-bener sayang ama gw, keluarga gw, dan ga neko2.Susah ya nyari yang kayak gitu.
kalau gitu, mungkin gw ga akan nikah sampe:
1. Bikin rumah bwt BoNyok. Mungkin memperbaiki rumah di Kapau, mengurus surat2 tanah. Tapi gw ga mau BoNyok tinggal di kampung. Gw pengen mereka tinggal ama gw.
2. Nge-hajiin BoNyok.
seenggaknya itu, ntar baru kalo udah, gw pengen nyekolahin ponakan2 gw. Biar malu orang2 yang pernah ngejanjiin utk nyekolahin gw.  
Doain gw ya……